KONTAK SAYA

Email Twitter Facebook

TELUSURI

GALERI FOTO

Kategori Arsip Daftar Isi

MULAI DARI SINI

Pelayanan Portfolio Pembayaran

Home » » Jokowi Sebaiknya Pindahkan Lurah Susan Ke Pluit

Jokowi Sebaiknya Pindahkan Lurah Susan Ke Pluit

Waikabubak Sumba

Pengamat Politik:Jokowi Sebaiknya Pindahkan Lurah Susan Ke Pluit

(http://harianislam.blogspot.com)Dalam acara Debat di TV One, bicara soal tuntutan warga Lenteng Agung yang mendesak agar Lurah Susan dipindahkan, pengamat poilitik yang juga Calon Legislatif Caleg DPR RI Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Jateng V, Mustofa B Nahrawardaya menegaskan, pluralisme tidak boleh dipaksakan. Sebaiknya Lurah Susan itu dipindahkan saja ke Pluit. \
Seperti diketahui, Pluit adalah tempat tinggalnya Ahok yang banyak dihuni masyarakat Tionghoa yang non muslim. Karena itu tidak boleh ada pemaksaan pluralisme dengan menempatkan lurah non muslim ke wilayah yang penghuninya mayoritas muslim seperti di wilayah Lenteng Agung.
Dikatakan Mustofa yang juga tokoh muda Muhammadiyah, hal serupa pernah terjadi di Bulukumba, dua lurahnya didemo warga setemp. Sebaiknya jangan terlalu dibesar-besarkan, kalau tidak cocok sebaiknya diganti saja, keluarkan SK nya. “System lelang lurah itu tidak masalah. Bagi Jokowi mudah saja untuk mencari penggantinya, dan memindahkan Lurah Susan ke wilayah lain.”
Sangat aneh, jika PDIP yang kantornya di sekitar Lenteng Agung, justru malah membela Jokowi-Ahok. “Ini kan jadi blunder. PDIP sebaiknya membantu warga Lenteng, bukan Jokowi-Ahok. Jika warga Lenteng merasa tidak cocok dengan lurahnya, apa susahnya menggantinya. Ibarat mur yang tidak cocok dengan bautnya. Sebaiknya Lurah Susan itu dipindahkan saja ke Pluit. Kan gampang saja.  Kalau orang Pluit juga menolak, berarti yang masalah lurahnya. Saya kita jangan ada pemaksaan, ini namanya intoleran. Pluralisme tidak boleh dipaksakan. Ini berbahaya.
Sementara itu tokoh Budayawan Betawi, kali ini tidak membela masyarakat Betawi Lenteng Agung. “Tidak bisa, setiap kali ada warga atau rakyat yang demo, lurah atau presidennya harus mundur. Kita damai-damai  saja. Nama LA saat ini mencuat. Dulu, LA-Depok adalah wilayah perkebunan. Di wilayah ini ada gereja dan kelenteng. Itu artinya LA hingga Depok, masyarakatnya majemuk, terlebih saat ini. Tidak relevan, jika mempermasalahkan lurah yang non muslim seperti yang dituntut warga LA.”
Sedangkan tokoh masyarakat LA, H. Naseri Nasrullah kembali menegaskan, pihak tetap mengevaluasi kebijakan Jokowi tentang penempatan Lurah Susan di wilayah Lenteng Agung. “Kami warga LA tidak cocok, kalau perempuan no problem, bahkan sebelumnya Lurah LA juga perempun . Kami hanya ingin Jokowi-Ahok mempertimbangkan peta wilayah dan karakter masyarakat setempat. Tidak bisa menepatkan Lurah LA semaunya,” ujar Naseri.


0 Saran Dan Kritik:

Poskan Komentar

Entri Populer

 
© 2010-2015 Islam Agamaku
Desain by OTIN | Islam Agamaku | Powered by Harian Islam