KONTAK SAYA

Email Twitter Facebook

TELUSURI

GALERI FOTO

Kategori Arsip Daftar Isi

MULAI DARI SINI

Pelayanan Portfolio Pembayaran

Home » » TERORIS DI SOMALIA TIDAK MENGHORMATI AGAMA NAMUN BERSEMBUNYI DI BALIK AGAMA

TERORIS DI SOMALIA TIDAK MENGHORMATI AGAMA NAMUN BERSEMBUNYI DI BALIK AGAMA

rahmad noer

Menurut imranhayee dalam www.islam.com tanggal 2 April, kelompok teroris yang berbasis Somalia disebut Al-Shabab menyerang sebuah sekolah Kenya, menewaskan hampir 150 siswa, sebagian besar orang Kristen. Juru bicara Al-Shabab mengatakan kepada BBC ia menyerang sekolah karena "itu di tanah Muslim dijajah oleh non-Muslim."Alasan yang menjadi dasar di balik tindakan tercela Al-Shabab yang mengingatkan saya seorang wanita Kristen tua saya bertemu beberapa tahun yang lalu. Dia sangat percaya Quran memerintahkan umat Islam untuk membunuh semua non-Muslim dan tidak pernah membuat mereka teman. Untuk mendukung keyakinannya, ia disajikan beberapa kutipan Quran terisolasi seperti "membunuh mereka di mana pun Anda menemukan mereka" dan "tidak berteman dengan mereka," mengacu pada non-Muslim.Setelah mendengar bit-bit dan potongan-potongan dari Quran tanpa konteks yang mendasari, setiap orang yang tidak bersalah berpikiran mudah percaya Islam memiliki sikap agresif terhadap non-Muslim.Perintah Quran khusus untuk "membunuh mereka di mana pun Anda menemukan mereka" tidak ada hubungannya dengan kehidupan sehari-hari, meskipun. Sebaliknya, itu berlaku untuk situasi pertempuran selama perang melawan untuk membela diri. Quran dengan jelas menyatakan, "Dan perangilah di jalan Allah terhadap mereka yang memerangi kamu, tetapi tidak melampaui batas. Tentunya, Allah tidak menyukai orang yang melampaui batas. Dan membunuh orang-orang, di mana pun Anda menemukan mereka, dan mengusir mereka dari tempat mereka telah mengusir kamu keluar. "Kesalahpahaman kedua wanita itu sama-sama tidak berdasar. Al-Qur'an mengatakan, "Sesungguhnya Allah hanya melarang Anda, menghormati mereka yang telah berjuang melawan kamu karena agama, dan telah mendorong Anda keluar dari rumah Anda, dan telah membantu orang lain dalam berkendara Anda, bahwa Anda membuat teman-teman mereka." The Quran mengingatkan umat Islam untuk tidak berteman dengan pejuang musuh atau pembantu mereka selama perang aktif. Ini adalah strategi setiap pemimpin militer waras akan mendukung.Untuk memperjelas setiap potensi implikasi menyesatkan, Quran secara eksplisit mengatakan, "Tuhan melarang Anda tidak, menghormati mereka yang belum berjuang melawan kamu karena agama, dan yang belum didorong Anda keluar dari rumah Anda, bahwa Anda bersikap baik kepada mereka dan bertindak adil terhadap mereka. "Apakah Al-Shabab tahu semua ini? Pada kenyataannya, tidak ada organisasi teroris yang tersembunyi di balik tirai Islam - apakah itu Al-Shabab di Afrika, ISIS di Suriah, Al-Qaeda di Afghanistan atau Taliban di Pakistan - memiliki pengetahuan benar atau sehubungan dengan Quran.Seorang wartawan Prancis, Didier Francois, yang dirilis tahun lalu setelah 10 bulan dari penangkaran oleh ISIS di Suriah, mengatakan kepada Christine Amanpour dari CNN bahwa penculiknya peduli sedikit tentang agama. Ketika ditanya apakah ISIS mencoba mengajarinya Quran selama ditawan, Francois menjawab, "Itu lebih memalu apa yang mereka percaya dari mengajar kita tentang Al-Quran. Karena tidak ada hubungannya dengan Quran. "Apapun motif di balik tindakan menghebohkan Al-Shabab mungkin telah, itu pasti bukan perintah Quran. Tidak ada aksi terorisme menargetkan nyawa manusia tak berdosa yang pernah dapat dibenarkan oleh Quran atau dengan contoh Nabi Muhammad.Kalau bukan karena alasan agama, mengapa Al-Shabab pembantaian hampir 150 mahasiswa Kristen yang tidak bersalah? Untuk alasan yang sama dimana Taliban Pakistan brutal menewaskan lebih dari 150 anak-anak Muslim di sebuah sekolah di Peshawar pada 16 Desember 2014. Teroris hanya penjahat. Mereka tanpa pandang bulu akan membunuh siapa pun untuk memuaskan keinginan politik dan egoistik mereka.Sebagai soal fakta, 1,6 miliar cinta damai umat Islam di seluruh dunia telah menderita paling oleh kebrutalan teroris yang telah membunuh delapan kali lebih banyak Muslim dari non-Muslim. Di atas semua itu, mereka melihat agama mereka yang difitnah oleh tidak hanya tindakan tidak Islami teroris Muslim memproklamirkan diri tetapi juga media utama AS, yang sekarang menggambarkan para teroris sebagai "Islam," menyindir terorisme berasal dari Islam.Teroris dapat menyebut diri mereka Muslim, tapi untuk dunia beradab untuk menganggap mereka sebagai "Islam" adalah seperti wanita tua memiliki keyakinan yang ekstrim berdasarkan pengetahuan desas-desus atau terfragmentasi. Meskipun saya tidak bisa sepenuhnya membujuk wanita tua untuk melepaskan keyakinan tak berdasar, saya pasti berharap untuk meyakinkan saya sesama Amerika untuk memanggil sekop sekop.Teroris adalah teroris terlepas dari agama mereka bersembunyi di baliknya. sebagi muslim yang beradad kita harus menebarkan kedamaian bukan menebar kebencian. kita tunjukan bahwa islam rahmatan lil alamin. (harian islam)


0 Saran Dan Kritik:

Poskan Komentar

Entri Populer

 
© 2010-2015 Islam Agamaku
Desain by OTIN | Islam Agamaku | Powered by Harian Islam