KONTAK SAYA

Email Twitter Facebook

TELUSURI

GALERI FOTO

Kategori Arsip Daftar Isi

MULAI DARI SINI

Pelayanan Portfolio Pembayaran

Home » » Al-Qaidah Irak Serang Markas Militer di Taji, 31 Tewas 50 Terluka

Al-Qaidah Irak Serang Markas Militer di Taji, 31 Tewas 50 Terluka

Waikabubak Sumba

Al-Qaidah Irak Serang Markas Militer di Taji, 31 Tewas 50 Terluka

BAGHDAD, IRAK Seorang pembom jibaku Al-Qaidah di Irak pembom bunuh diri menyerang sekelompok tentara baru Irak di luar markas di Taji, utara Baghdad, Selasa (6/10/2012) pagi, menewaskan sedikitnya 31 orang. Dari Reuters:

Pembom itu mengendarai mobilnya ke kerumunan tentara dan rekrutmen baru di luar pangkalan militer di Taji, 20 km utara ibukota Irak, menyebabkan bagian-bagian tubuh dan kendaraan-kendaraan terbakar tersebar di jalan-jalan di luar markas tersebut, kata pejabat polisi dan rumah sakit.

Setidaknya 31 orang tewas, sebagian besar tentara, dan 50 orang lainnya terluka dalam ledakan tersebut, kata satu sumber rumah sakit mengatakan.

"Ada tentara baru yang meninggalkan pangkalan dan bus-bus kecil sedang menunggu mereka ketika ledakan terjadi," kata Ahmed Khalef, seorang polisi yang bekerja di dekatnya.

Serangan itu terjadi hanya satu hari setelah seorang juru bicara Kementerian Pertahanan Irak mengatakan kepada Al Shorfa bahwa militer dan polisi "menyerbu sebuah gedung di Taji, utara Baghdad, menangkap 11 orang bersenjata Al-Qaidah yang memiliki dua bom mobil, dan bom mobil ketiga yang siap untuk ledakkan, bpm-bom rakitan, bom magnet, dan senjata dilengkapi peredam. Para tahanan mengaku berencana untuk meluncurkan serangan besar-besaran menargetkan berbagai wilayah ibukota pekan ini.. "

Meskipun diusir dari kubu utama oleh pasukan AS dan Irak selama gelombang yang dimulai pada tahun 2007, Al-Qaidah di Irak mempertahankan kemampuan untuk mengatur dan melaksanakan serangan kompleks skala besar, termasuk serangan jibaku dengan korban massal. Kelompok ini juga telah menunjukkan kemampuan untuk melancarkan serangan terkoordinasi di berbagai kota di seluruh negeri setidaknya satu atau dua kali sebulan. Pada akhir Oktober, Al-Qaidah di Irak menyatakan tanggung jawab untuk serangkaian pemboman yang menargetkan pengikut Syiah yang menewaskan lebih dari 50 orang.

Pada bulan Oktober, para pejabat Irak dan AS mengatakan Al-Qaidah di Irak memiliki kekuatan lebih dari dua kali lipat, dari 1.000 menjadi 2.500 pejuang, sejak penarikan AS dari Irak tahun lalu, dan telah membangun kembali kamp pelatihan di padang pasir di bagian barat negara itu, menurut The Associated Press. Al-Qaidah di Irak juga telah dua kali lipat kemampuannya untuk mengeksekusi serangan.

Al-Qaida di Irak sedang meningkatkan tempo serangan di Irak bahkan ketika sebagian para anggotanya ikut terjun untuk melawan rezim Presiden Bashir Al-Assad di Suriah. Front Al nusrah untuk Rakyat dari Mediterania, yang diduga telah menerima dukungan dan personil dari Al-Qaidah di Irak, telah menyatakan tanggung jawab untuk 31 serangan jibaku di Suriah sejak Desember 2011, dan telah melaksanakan serangan jibaku kompleks pada isntalasi-instalasi keamanan Suriah yang sangat dipertahankan instalasi, dengan bantuan dari Tentara Pembebasan Suriah dan para mujahidin Chechnya.

Sumber : http://www.voa-islam.com


0 Saran Dan Kritik:

Poskan Komentar

Entri Populer

 
© 2010-2015 Islam Agamaku
Desain by OTIN | Islam Agamaku | Powered by Harian Islam